Duh! Raya Greges Macet, Aptrindo Minta Pemerintah Kaji Ulang Izin Depo

16
30 September 2021
Diperbarui 30 September 2021

Surabaya – Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (APTRINDO) Surabaya membeberkan fakta-fakta terkait dengan penyebab kemacetan yang dialami pengusaha dan pengemudi truk di Raya Greges (Tambak Langon – Raya Greges), Surabaya Jawa Timur.

Ketua DPC APTRINDO Surabaya, Putra Lingga Tan mengatakan hampir setiap hari truk trailer berjejer di pinggir jalan Raya Greges. Kondisi tersebut berdampak kemacetan jalan utama menuju Raya Kalianak dan Raya Margomulyo.

“Truk trailer yang antri mau masuk ke sejumlah Depo yang berada di pinggir jalan Raya Greges untuk mengambil atau kembalikan kontainer kosong”, kata Putra Lingga, Kamis (30/9/2021).

WhatsApp Image 2021 09 30 at 9.10.28 AM 2
Antrian truk trailer yang hendak keluar depo G-Fortune Jalan Greges Surabaya, Rabu (29/9/2021) juga menutup akses truk trailer yang akan membongkarkan kontainer kosongan setelah proses cuci kontainer. (ari/aptrindo_sby)

Putra Lingga menuturkan lokasi depo yang menjadi satu dalam kawasan menjadi hal yang sering menimbulkan permasalahan. Selanjutnya, jalan menuju kawasan depo yang kurang memadai. Menurutnya, perusahan pelayaran besar semestinya dapat memilih atau menggunakan depo, dengan setidaknya minimal dua depo dilaksanakan di lokasi berbeda.

Selain hal-hal di atas, Putra Lingga pun mengungkapkan luas lokasi usaha depo di kawasan Greges tersebut lebih dari 5.000 m². Sayangnya, salah satu persyaratan teknis tersebut tidak diikuti dengan persyaratan lainnya, yakni memiliki peralatan paling sedikit 1 (satu) unit reach stacker, 1 (satu) unit top loader, 1 (satu) unit side loader, 1 (satu) unit forklift; dan Fasilitas perbaikan dan perawatan petikemas yang memenuhi persyaratan.

WhatsApp Image 2021 09 30 at 9.10.28 AM 1 1
2 alat top loader milik Depo G-Fortune, Rabu (29/9/2021) terus bergantian melayani lebih dari 200 truk trailer. (ari/aptrindo_sby)

“Contoh depo G-Fortune yang luasannya sekitar 36.650 m² tapi hanya punya 2 (dua) reach straker. Alhasil bikin macet dan diperparah dengan waktu yang bersamaan kontainer masuk dan keluar depo,”

WhatsApp Image 2021 09 30 at 9.10.27 AM 1
Ekor antrian truck trailer menuju Depo G-Fortune Jalan Greges Surabaya, Rabu (29/9/2021) hingga ke badan jalan Raya Greges.

Putra Lingga minta semua stakeholder, khususnya dalam perizinan usaha pengusahaan depo petikemas untuk dikaji ulang terkait administrasi dan persyaratan teknisnya.

WhatsApp Image 2021 09 30 at 9.10.28 AM
Antrian truk trailer untuk membongkarkan kosongan di Depo G-Fortuner di Jalan Greges, Surabaya, Rabu. Salah satu sopir mengungkapkan membutuhkan waktu lebih dari 2 jam untuk membongkarkan kontainer. (ari/aptrindo_sby)

“Persetujuan studi lingkungan dari instasi pemerintah kota Surabaya dan pemerintah provinsi Jatim, termasuk di dalamnya kajian lalu lintasnya,” pintanya.

Selain itu, Putra Lingga juga meminta Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Jatim melakukan survei dan mapping di kawasan tersebut yang kerap dikeluhkan oleh pengusaha dan para sopir trailer.

“Dengan demikian pihak kepolisian segera mengatasi permasalahan kemacetan yang tidak hanya merugikan pengusaha dari sisi waktu dan biaya tapi hilangnya nyawa anak bangsa akibat kecelakaan lalu lintas,” tegasnya. (ari/aptrindo_sby)

LABEL : ,

BAGIKAN ARTIKEL

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

BERITA TERKAIT

KANTOR PUSAT
GRAHA APTRINDO

Jl. Raya Sulawesi No.23

Tanjung Priok, Jakarta Utara 14310

Telp : 02143900464 / Fax : 02143900465
Lihat Peta
LAINNYA
LEGALITAS
Asosiasi berbadan hukum resmi terdaftar di KEMENKUMHAM berdasarkan SK AHU-00667.60.10.2014
Hak Cipta © 2021 Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia
magnifiercrosschevron-upchevron-down